Nasional

KPU Gerah 'Dikabarkan' Tak Netral | Apa Kabar Indonesia Malam (5/4/2019) | JabarPos Media

KPU Gerah 'Dikabarkan' Tak Netral | Apa Kabar Indonesia Malam (5/4/2019) – Selamat datang di situs berita Jabar Pos. Kami menyajikan sejumlah informasi yang aktual dan terpercaya untuk Anda yang ditulis dari berbagai sumber terpercaya. Untuk pencarian berita yang serupa atau satu tema, Anda bisa menemukan di kategori Nasional. Selamat membaca!

Judul : KPU Gerah 'Dikabarkan' Tak Netral | Apa Kabar Indonesia Malam (5/4/2019) | JabarPos Media
Link: KPU Gerah 'Dikabarkan' Tak Netral | Apa Kabar Indonesia Malam (5/4/2019) | JabarPos Media

Baca Juga

KPU Gerah 'Dikabarkan' Tak Netral | Apa Kabar Indonesia Malam (5/4/2019) | JabarPos Media



Apa Kabar Indonesia Malam tvOne mengangkat tema “KPU Gerah ‘Dikabarkan’ Tak Netral”

Dan Follow Juga Sosial Media Kami

Twitter: https://twitter.com/tvOneNews

Facebook: http://facebook.com/tvOneNews

Instagram: http://instagram.com/tvOneNews

———————————————————————————

Demikian Informasi Tentang KPU Gerah 'Dikabarkan' Tak Netral | Apa Kabar Indonesia Malam (5/4/2019) | JabarPos Media

Semoga apa yang kami berikan dapat memberikan manfaat pengetahuan untuk para pembaca sekalian.

Anda telah menyaksikan KPU Gerah 'Dikabarkan' Tak Netral | Apa Kabar Indonesia Malam (5/4/2019) | JabarPos Media.

Show More

Related Articles

45 Comments

  1. KPU gk bakalan mgkinlah main curang dlm pemilu tahun ini,semua kan manual dan di awasi oleh saksi masing" kubu,ini hanya provokator aja biar KPU goyang dan hilang kendali…
    Sebagai warga kita harus dkung KPU kita….

  2. Harusnya C1 dibuat dobel, sehingga apa yang dicoblos bisa dimiliki oleh pencoblos juga sebagai tanda terima ,sehingga masih memiliki bukti jika ada perselisihan jumlah suara.

  3. Jgan agap pak jokowi yg difitna.4.setanga tahun…pak prabowo puluhan tahun difitnah…sampe sekarang….01..banyak omong…belum nyoblos kubuh 01..udah ketangkap korupsih..maluh campur sedih…ganti presiden..02..ok

  4. * KPU Yg dulu2 juga ngomongnya gitu klu udah mulai ada publik yg curiga。Biar tau aja opini publik terbentuk dari laporan IT, dan System manual yg dikatakan itu teraffiliasi juga ke system Laporan IT. Ke dua2 system itu sama aja bedanya lambat atau cepat, toh di tulis laporan pake tangan manusia juga kok, kan bukan Malaikat. Masih ada peluang "Nafsu Kotor" disitu.
    Ketika Ada Isu, klarifikasi Dengan Pencerahan, Bukan KPU lapor dan Baper. Anda di Gaji pake duit Rakyat*

  5. Aku heran jaman pemerinta sekarang ..sikit2 data..pak data itu..bisa du otak atik…manusia yv engk bertangung jawab…udahlah pak kita ini semaNgkin banyak debat..buang waktu. mari kita sama sama kita membangun negara kita indonesia..

  6. Mengganggu kepercayaan publik? Justru publik yg terganggu karna KPU gak jelas integritasnya..kok langsung sensi.. Dibungkam aja dengan membuktikan sistem ITU KPU seperti apa, yg nebar gak benar pasti malu sendiri. Cepat amat langsung lapor lapor..

  7. Baru redziim ini rakyat gk percaya dgn kenetralan semua petugas negara yg seharusnya netral ada apa sebenarnya dan seharusnya ditanya pada diri masing2 lembaga knpa bgtu

  8. Kampret 2 yg komen memang susah diajak berlogika apalagi sudah dijelasi sama ahli….tp kalo emang dah yakin bakal hasilny segitu..kok masih pada kampanye buang buang duit..toh menurut kalian hasilnya kalah..atau apakah kalian memang gak yakin dengan hasil segitu..jika gak yakain kenapa kalian bilang curang..

  9. data beckup nya juga kena hack. DDos sumber petaka. mau firewall berlapis lapis tapi kalau yg bertanggung jawab ga netral ya sama aja. awas pengalihan isu ini, awasi yg bertanggung jawab. hacker hanya kambing hitam.

  10. ferdinan tetap goblik aja….udah jelas hasil utama nya adalah dari perhitungan manual…mutar meter saja malah kelihatan dungunya.namanya IT memang benar bisa terjadi kesalahan.tetapi bagaimana hitungan manual yang semua orang melihat dan ikut cek ? itu kan cuma data saja yng dimasukkan ke server. tapi tuh manual acuan yng paling penting.

  11. Gimana rakyat sebagian mau percaya sama KPU kedua capres nya aja ngk sama² capres yg satu capres yg satu nya lagi presiden, kalo iya KPU memang mau d percaya coba paksa petahana it cuti dari jabatan presiden biar sama² calon bukan seperti sekarang…. Trus apa kabar dengan gelar pendidikan dari capres dan cawapres nya??

  12. Biasa kalo udah yakin kalah satu2nya cara ya cuma fitnah…udah dibilang kalo nanti yg dipake hitungan manual masing2 punya saksi, masing2 paslon punya data di tiap tps kok masih ribut aja

Leave a Reply

Your e-mail address will not be published. Required fields are marked *

Close